Aku Udah Gede

1 11 2008

Hallo Om n Tante…masih inget sama aku ga? Aku Raissa… itu lho Hendrik Junior.Sekarang aku dah punya blog sendiri. Mampir ya di blog-ku.

Walopun aku anak perempuan, tapi mukaku papi banget. Makanya bude, pakde, om, tante yang liat aku bilangnya Hendrik Junior. Hehehe…

Aku udah gede lho..umurku sekarang jalan 17 bulan. Aku juga udah bisa jalan..udah bisa ngomong dikit-dikit. Dan lagi..aku dah sekolah!!! Mami masukin aku ke sekolah bermain.. org dewasa sering bilangnya ‘Play Group’. Nama sekolahku Salman Al Farisi. Kelasku namanya kelas Semut. Kelas paling kecil. Aku seneng banget sekolah. Banyak anak-anak segede aku. Aku ga bosen..sekolahku cm 3 hari seminggu. Jam 8 ampe jam 12. Tapi kalo aku telat bangun bobo ya kesiangan deh. Hehehe. Aku berangkat sekolah naik becak..seneng banget. Dianter sama mba Yanti. Tadi nya dianter mamiku. Tapi aku manja kalo sama mamiku. Jadi dianter mba Yanti deh. Disekolah kerjaanku cm maen..ada perosotan, ayunan, mobil-mobilan n mainan lainnya. Tapi mainan favoritku perosotan. Masih dipegangin sih..tapi aku senang.disekolah aku juga makan lho bareng temen-temen. Aku seneng kalo makan bareng temen-temen..makanya makanku banyak.hehehe. Kata mamiku sejak sekolah..aku jadi ga takutan lagi. Tadinya, abis pulang Lebaran..aku nangis terus kalo ketemu orang asing. Kata mami mungkin aku trauma..soalnya waktu di Cilacap..aku diare berat. Terus aku di opname. Abis itu aku takut terus kalo ama org asing. Mami kawatir..apalagi di komplek rumahku jarang org keliatan keluar rumah. Takutnya aku ga bisa adaptasi lagi. Akhirnya mami bawa aku sekolah.

Awalnya aku nangis ga mau turun dari gendongan mami. Tapi mami sabar kenalin aku ke org2 baru. Akhirnya aku jadi pemberani lagi. Sapa yang mau salaman ama aku..aku dah ga takut nih…

Oiya…papiku ga ada disini lho…kata mami lagi kuliah di Thailand. Aku kangen banget sama papiku. Papi belum liat aku jalan. Juga belum liat sekolahanku. Aku sampe lupa papiku kayak apa. Tapi mami selalu kasih liat poto papi. Jadi aku cium kalo aku kangen..aku juga sering liat papi dikomputer mami..papi ngomong disitu. Ga kaya kalo di poto. Diem aja..jadi kadang aku liatin ke papi..kalo aku bisa kiss bye, bisa nunjukin mana hidungku..bisa liatin bola2ku. Seneng deh..tapi sayangnya Cuma bentar..papi suka ilang kalo pas lagi ngobrol. Kata mami koneksinya lambat. Aku ga ngerti maksudnya..Papi..lagi apa? Kangen aku ga? Aku kangen pi…

Aku juga mau punya adek bayi lho…masih di perut mami..kadang aku ciumi adek bayiku..aku seneng bgt. Mami juga suka nunjukkin poto adek bayi kalo abis dr dokter. Tapi aku ga suka potonya. Gelap..ga kaya poto papi. Adek bayi ga jelas. Tapi kata org2 sejak mau punya adek bayi…aku lengket banget ama mamiku. Pinginnya nenen terus. Aku ga mau mimi susu yg lain.

Padahal kata bu dokter..karena aku dah besar n mami hamil..aku harus mimi susu yang lain biar lebih sehat. Tapi aku maunya nenen..ga mau susu lain.

Mau tau hobiku ga???hobiku selain jalan..itu ngemil. Jadi mami punya persediaan biskuit, wafer n camilan yg ga ber MSG banyaaaaak bgt. Sekali makan dua tanganku harus megang makanan. Kalo disekolah juga gitu. Kalo ada bu guru yang bawa makanan. Aku nempel aja..biar dikasih. Hihihi. Aku pernah dapat shodaqoh makanan dari kaka kelas gajah..untuk semua anak kelas semut. Kue shodaqohku dah abis. Ada temenku namanya mba Lita..dia ga makan-makan kuenya. Aku ambil aja kue dia. Abisnya aku pingin lg sih. pas mba Yanti cerita sama mami. Aku dibilangin..kalo kaya gitu ga boleh. Ah biarin aja. Aku kan pingin kue lagi.

Udah banyak ceritanya..Om n Tante.. kenalin anak2nya ke aku ya..biar temenku makin banyak. Aku pandai lho salaman. Trus kalo Om n Tante punya kue..aku dibagi ya..hihihii. Makasih… Kapan-kapan aku cerita lagi…dadah….

Advertisements




Belajar dan berorganisasi

17 10 2008

Fuih….Lama juga ga sempet posting. Alhamdulillah hari ini coba meluangkan waktu untuk posting. Kangen juga ya untuk curhat…:). Maklum saat ini sedang menjalankan tugas sebagai mahasiswa, sehingga harus berkutat dengan kegiatan perkuliahan dengan tugas-tugas yang bejibun. Ditambah lagi persiapan menghadapi UTS yang baru kelar minggu lalu. Yah meskipun hasilnya kurang begitu memuaskan cos under my estimation, tapi ya paling tidak jadi pemicu semangat untuk memperbaiki hasilnya di UAS nanti.

Setekah sempat refreshing 2 hari, minggu ini aktivitas kembali dilanjutkan. Minggu ini kegiatan lebih difokuskan untuk persiapan welcome Show 2008, 25 Oktober 2008. Kebetulan pada kegiatan kali ini, saya ditunjuk jadi koordinator. FYI, acara ini merupakan kegiatan rutin tahunan yang diadakan oleh Student Union AIT, untuk menampilkan kreativitas seni dan budaya mahasiswa-mahasiswa baru di AIT. Ada 4 kategori yang diperlombakan yakni singing contest, fashion show (busana modern dan daerah), dance competition (tari daerah), dan drama. Nah, minggu-minggu ini sering hasrus nglembur sampe jam 3-4 pagi untuk nemenin dan bantu-bantu teman-teman di tim (terutama drama) untuk ngejar target mempersiapkan acara.

Banyak suka duka mewarnai kegiatan ini. Mulai dari rekan-rekan yang ga mau aktif dan ga bisa membantu — dengan alasan sibuk belajar–, hingga ide-ide kreatif yang tak kunjung hadir. Alhamdulillah untuk 3 kategori seperti singing, dance, dan fashion show contest, tidak terlalu mengalami hambatan yang berarti. Tinggal deg-degan aja dengan persiapan tim drama, yang hingga saat ini masih juga belum selesai.

Sebagai koordinator, rasanya beban moral membawa nama baik bangsa cukup membuat perasaan jadi deg-deg plas. Apalagi mengingat prestasi para senior di tahun-tahun sebelumnya yang senantiasa memperoleh gelar juara di kegiatan ini. Belum lagi pesan dari pak Didik, Atdikbud di Thailand, yang banyak memberikan support dana dan wejangan untuk senantiasa mengharumkan nama bangsa di event-event seperti ini. Bahkan beliau mengorganisir rekan-rekan dari universitas-universitas lain di Thailand untuk dapat menghadiri kegiatan ini. So lengkap sudah ketegangannya.

Semoga kegiatan ini bisa sukses dan memperoleh prestasi seperti yang diharapkan. Saya sendiri merasakan manfaat dengan adanya kegiatan ini, salah satunya kegiatan berorganisasi. Setelah vakum cukup lama di kegiatan organisasi di akhir-akhir perkuliahan S1, kini coba mengisi waktu di sela-sela kesibukan belajar dengan kegiatan organisasi. Pak Didik sendiri berpesan, khususnya bagi mahasiswa di LN, unt uk tidak sekedar belajar saja, namun juga aktif d kegiatan-kegiatan kemahasiswaan di kampus. Diharapkan dengan aktif   di organiasi dapat menciptakan network-network dengan rekan-rekan dari nagara lain. Dengan network ini nantinya bisa kita manfaatkan untuk pengembangan-pengembangan keilmuan maupun pembangunan negara, baik melalui proyek-proyek riset yang diperoleh maupun bantuan-bantuan pengembangan lainnya.





Welcome to the Jungle

23 08 2008

Setelah cukup lama tidak ada postingan baru, Alhamdulillah hari ini mencoba menyempatkan diri posting lagi. sebulan terakhir benar-benar  cukup membuat penat pikiran. Ya tegang, stres, khawatir campur aduk jadi satu. Hal ini berkaitan dengan proses pengurusan kepindahan studi lanjut dari King Saud University, Arab Saudi ke Asian Institute of Technology, Thailand. Mulai dari administrasi di Universitas untuk ngurus masalah karya siswa, bantuan studi lanjut, sampe masalah administrasi.

Alhamdulillah, setelah urusan beres, tanggal 13 Agustus 08 lalu berangkat juga saya ke  Thailand dan dijemput Mas Wawan di Bandara Svarnabhumi.  Selanjutnya tanggal 14-15 Agustus 08, acaranya cukup padat yakni orientasi tingkat Universitas dan Fakultas serta Jurusan. Orientasi diisi dengan informasi terkait dengan kegiatan perkuliahan serta fasilitas-fasilitas pendukung yang dimiliki kampus dan malam terakhir diisi dengan acara hiburan  serta welcome party dari Student Union.

Tanggal 17 Agustus, mahasiswa Indonesia di AIT (sekitar 78 orang (?) ) beramai-ramai ke KBRI Indonesia di Bangkok untuk upacara bendera dan syukuran (makan-makan nih…:) ). Di sini kami ketemu dengan mahasiwa maupun warga Indonesia lainnya. Hadir pula artis Nunung Srimulat, Adul, dan Oghy, hostnya acara Stardut Indosiar . Pada kesempatan ini dilakukan pembagian hadiah bagi para pemenang lomba pidato bahasa Indonesia bagi warga Thailand. Selain itu acara yang ditunggu-tunggu oleh semua warga Indonesia di sini adalah pembagian doorprize karena hadiah utamanya adalah tiket Bangkok-Jakarta (PP (?) ) dari Garuda Indonesia.

Tanggal 18 Agustus, kegiatan perkuliahan mulai berlangsung, meski demikian minggu awal ini, mahasiswa diperkenankan untuk mengikuti kuliah  apa pun yang diminati untuk mengetahui silabus, aturan perkuliahan dan metode ngajar dosennya. Asyiknya kita juga diperkenankan ngambil mata kuliah di jurusan bahkan fakultas yang beda dengan kita, yang kita minati.

Sebenarnya saya terdaftar sebagai mahasiswa di Jurusan Computer Science, namun ketika mengamati kuliah-kuliah yang ada, saya memutuskan pindah ke Jurusan Information Management, dan sekarang masih dalam proses persetujuan dari dekan. Semoga tidak ada masalah.

Saya berencana hanya ngambil 9 sks saja yakni Knowledge Management, Database, dan Web Application Engineering, karena masih harus menyesuaikan diri dulu, terutama masalah bahasa…(hehehe). Dan saya juga harus mengikuti satu kelas bahasa Inggris, cos kemaren waktu academic writing placement test,  cuma dapat 5.5 sedangkan standar lulusnya adalah 6.

Meskipun hanya 9 sks, tapi dah kebayang kesibukan yang bakal dihadapi, cos di minggu pertama aja, para dosen dah kasih assignment, dan memang saat orientasi para senior maupun pejabat terkait sering melontarkan plesetan atas singkatan AIT yakni Assignment Institute of Technology.  So,  harus siap mental dan fisik nih untuk kembali belajar sebagai mahasiswa. 🙂

So, Welcome to the Jungle…





Instalasi Oracle 10g di Ubuntu 8.04 (Hardy Heron)

4 08 2008

Artikel ini sudah lama kubuat, guna melengkapi dan menjawab pertanyaan peserta di kelas Administration Workshop I. Namun sudah lama belum sempat di-edit sehingga baru sekarang bisa di-posting. Pada prinsipnya tidak beda dengan instalasi di Fedora Core 6, hanya saja ada beberapa setting khusus untuk penggunaan di Ubuntu.

1. Install paket-paket yang dibutuhkan

sudo apt-get install build-essential libaio1 rpm lesstif2-dev alien

2. Buat user dan group untuk instalasi oracle :

  • sudo groupadd oinstall
  • sudo groupadd dba
  • sudo groupadd nobody
  • sudo useradd -g oinstall -G dba,nobody -m oracle -s /bin/bash
3. Set Password untuk user oracle yang baru saja dibuat

sudo passwd oracle

4. Buat direktori untuk instalasi Oracle dan set kepemilikannya ke oracle:oinstall

  • sudo mkdir -p /u01/app/oracle
  • sudo chown -R oracle:oinstall /u01/
  • sudo chmod -R 775 /u01/

5. Ubah konfigurasi parameter kernel di file /etc/sysctl.conf

sudo gedit /etc/sysctl.conf

tambahkan pada bagian akhir file dengan isi sebagai berikut :

kernel.shmall = 2097152

kernel.shmmax = 2147483648

kernel.shmmin = 4096

kernel.sem = 250 32000 100 128

net.core.rmem_default = 262144

net.core.rmem_max = 262144

net.core.wmem_default = 262144

net.core.wmem_max = 262144

fs.file-max = 65536

net.ipv4.ip_local_port_range = 1024 65000

6. Reboot sistem atau aktifkan hasil perubahan tadi dengan cara

/sbin/sysctl -p

7. Ubah file /etc/security/limits.conf

sudo gedit /etc/security/limits.conf

tambahkan pada bagian akhir file dengan isi sebagai berikut :

soft nproc 2047

hard nproc 16384

soft nofile 1024

hard nofile 65536

8. Buat symbolic links untuk “menipu” Oracle Installer agar Ubuntu terlihat seperti distro berbasis rpm dan sesuai requirement yakni red hat enterprise linux (redhat-3 dan redhat-4), sles atau asianux.

  • sudo ln -s /usr/bin/awk /bin/awk
  • sudo ln -s /usr/bin/rpm /bin/rpm
  • sudo ln -s /lib/libgcc_s.so.1 /lib/libgcc_s.so
  • sudo ln -s /usr/bin/basename /bin/basename
  • sudo touch /etc/redhat-release
  • sudo chmod 666 /etc/redhat-release
  • sudo echo redhat-4 > /etc/redhat-release

9. Logout dari user aktif saat ini, dan login sebagai user oracle

10. Setelah login sebagai user oracle, buka sebuah teks editor dan edit file /home/oracle/.bashrc

gedit .bashrc

Tambahkan di bagian akhir file dengan baris-baris berikut

export ORACLE_BASE=/u01/app/oracle

export ORACLE_HOME=$ORACLE_BASE/product/10.2.0/db_1

export ORACLE_SID=orcl

export PATH=$PATH:$ORACLE_HOME/bin

11. Kopikan file-file instalasi Oracle ke sebuah direktori misal di /home/oracle/master/ karena instalasi tidak bisa dilakukan melalui CD/DVD

12. Jalankan perintah instalasi berikut, dan ikuti langkah-langkah instalasinya.

./runInstaller -ignoreSysPreReqs





No Respect for Them

3 08 2008

Hari sabtu, 2 Agustus 2008, saya dan istri membawa Raissa ke RS. Sadjito, karena sudah seminggu ini diare dan malam sebelumya demam. Sudah diberikan parasetamol namun panasnya tidak juga turun. Setelah diperiksa oleh dr. Endi, dokter langganan kami, beliau tidak memberikan obat khusus selain obat untuk diare-nya. Beliau meminta kami observasi dulu kondisi Raissa hingga hari senin. Jika kondisinya tidak membaik, baru akan dilakukan tindakan lebih lanjut.

Setelah memeriksakan Raissa, kami mampir sebentar ke kantin, karena memang pagi itu belum sempat sarapan. Di kantin saat itu terlihat beberapa dokter residen (dokter yang ngambil spesialisasi), dan salah satu di antaranya seorang pria . Dokter pria tersebut saat itu sedang bekerja dengan laptop-nya sambil menghisap rokoknya.

Tidak berapa lama setelah kami memesan makanan, datang lagi beberapa rombongan dokter residen, dan banyak di antaranya juga pria. Setelah mereka memesan makanan, seperti halnya dokter pria dengan laptop tadi, beberapa dokter pria tadi dengan asiknya menghisap rokok.

Saat itu hanya satu kalimat yang bisa saya ungkapkan

No Respect For Them

Bagaimana mungkin saya akan memeriksakan kondisi kesehatan saya dan keluarga kepada orang-orang yang tidak menghargai kesehatannya sendiri.

Saya tidak mempermasalahkan seseorang untuk menghisap rokok, toh itu adalah pilihan masing-masing. Hanya saja itu jadi sesuatu yang mengusik saya ketika hal tersebut dilakukan oleh dokter-dokter yang katanya mengerti tentang kesehatan, di mana dia juga punya tanggung jawab mempelopori dan mengajak masyarakat untuk hidup sehat. Tidak habis pikir juga, mereka dengan santainya tanpa rasa bersalah merokok di tempat umum yang saat itu juga ada anak kecil.





Jagalah Kebersihan

13 07 2008

Tulisan ini terinspirasi tulisan Pak Taufiq tentang tulisan-tulisannya yang dituduh kebarat-baratan karena banyak menonjolkan nilai positif yang diterapkan di negara-negara Barat yang nota bene mayoritas penduduknya adalan non Islam. 

Salah satu nilai positif yang sering kita dengar atau pernah saksikan adalah bagaimana bersihnya lingkungan, jalan, dan terutama WC di negara-negara Barat. Bagaimana WC/Toilet di negara-negara tersebut senantiasa wangi, bersih, dan nyaman untuk digunakan.  Adanya aturan untuk tidak meludah sembarangan dan sebagainya.

Mungkin kita harus sering kembali mengingatkan kepada saudara-saudara muslim lainnya bahwa Islam adalah agama yang sempurna yang banyak mengajarkan nilai positif dalam semua aspek kehidupan.
Akan tetapi seringkali hal itu dinodai oleh penganut-nya yang akhirnya di-generalisasi oleh orang di luar Islam sebagai Islam itu sendiri.

Sebagai contoh dulu saya merasa sering kecewa ketika di Indonesia banyak orang buang sampah sembarangan. Di WC masjid, yang nota bene ketika kita akan memasukinya kita bersuci terlebih dulu, kondisinya amat meprihatinkan, jorok dan bau pesing menyengat. Sampai-sampai ketika akan menggunakannya saya sampai bergidik karena tidak tahan dengan kondisi seperti itu, tapi karena terpaksa, ya dipake juga.

Dulu saya merasa bahwa gaya hidup tidak bersih ini hanya terjadi Indonesia saja. Akan tetapi saya menjadi kaget ketika ternyata di Saudi ini kondisinya juga tidak jauh berbeda.

Sebagai contoh di Masjid Kampus saya, yang nota bene gedungnya sangat megah, AC-nya sangat dingin dan hidup 24 jam, listriknya begitu terang benderang. Akan tetapi, kondisi WC dan tempat wudhu-nya begitu memprihatinkan. Sama seperti ketika di Indonesia, ketika akan menggunakan WC-nya pertama kali, saya pun bergidik, bagaimana tidak, dengan model kloset jongkok yang tidak seperti Indonesia (leher angsa/bebek ya …), saluran pembuangannya langsung lurus ke bawah dan nampaknya tidak terlalu dalam, sehingga kadang kala kotoran hasil pembungan manusia, sering kali masih tertinggal. Selain itu, jet washer-nya  sering kali tidak ditempatkan/terjatuh dari gantungannya sehingga terjuntai masuk ke lubang pembuangan..Hoekkk.

Itu baru satu tempat, berikutnya ketika ber-umrah ke Mekah. Di sepanjang perjalanan pergi maupun pulang ketika kita mampir di rest area, kondisi WC-nya pun amat memprihatinkan. bahkan saking ‘jijay’ nya kita dengan kondisi tersebut, saya dan teman-teman lebih memilih buang air di gurun dengan berbekal air minum dalam kemasan. Demikian pula ketika ber-ihram di tempat miqot. Kondisi-nya juga hampir sama.

Di Masjidil Haram pun kondisinya tidah jauh berbeda meskipun lebih lumayan. Saya pernah menanyakan ke rekan-rekan yang lain tentang kondisi tersebut, dan dijawab bahwa kondisi Masjid Haram lebih bersih di luar musim Haji. Saya agak sulit membayangkan bagaimana kondisinya jika musim haji tiba.  

Yang saya sayangkan kenapa pengelola nampaknya kurang peduli dengan hal ini. Ok-lah kalau dikatakan kebersihan WC tidak terlepas dari kebiasaan penggunanya. Jika penggunanya terbiasa membersihkan dengan baik hasil pembuangannya, maka WC-nya pun akan bersih, demikian pula sebaliknya.

Namun, apakah pengelola (khususnya di Masjid Kampus saya), tidak mampu membayar petugas kebersihan untuk selalu membersihkan WC terutama di waktu-waktu menjelang atau setelah Shalat? Dan saya sangat meragukan hal ini.  Saya jarang melihat petugas kebersihan di WC/tempat wudhu masjid ini. padahal di luar cukup banyak petugas kebersihan yang ada.  

Kadang merasa sangat gemas sekali meilhat kondisi yang demikian. Pertanyaannya siapakah yang salah dalam hal ini? Apakah guru-guru kita atau ulama-ulama kita selama ini jarang mengajarkan masalah kebersihan ini? Apakah tidak cukup ajaran untuk senantiasa bersuci menjadi motivasi untuk senantiasa menjaga kebersihan tidak hanya diri kita akan tetapi juga lingkungan tempat kita bersuci. Saya rasa dalam kajian-kajian masalah bersuci sangat perlu ditekankan hal yang demikian. Bahwasanya tidak cukup diri kita yang terbebas dari hadas dan najis, akan tetapi kondisi lingkungan tempat kita bersuci juga diusahakan semaksimal mungkin bersih dari hadas dan najis sehingga akan lebih menyempurnakan kesucian kita. Wallahu ‘Alam.





Hati-hati Berlanggan Telkomsel Flash Unlimited

11 07 2008

Judul di atas mungkin sudah sering dijumpai kalau kita menggunakan mesin pencari Google. Tulisan ini juga untuk mengingatkan kembali rekan-rekan yang mungkin inggin berlanggan Telkom Flash Unlimited karena tawarannya yang begitu menggiurkan.

Kejadiannya berawal ketika saya ingin berlangganan Telkomsel Flash Unlimited. Setelah melakukan pengajuan memperoleh Kartu Halo baru dan melalui proses survey, pada tanggal 4 Juni 2008, saya datang ke Grapari Jogja untuk mengambil SIM card tersebut.

Di sini saya diterima oleh Winda (?), dan diberi penjelasan dengan baik. Setelah kartu diterima, sesuai pesan petugas yang menerima pengajuan kartu saya, saya langsung mendaftar untuk mengaktifkan paket Telkomsel Flash Unlimited Basic tanpa berlangganan modem (Rp 125.000/bulan). Oleh Winda saya diberi selembar form layanan pelanggan yang betuliskan berlangganan Telkomsel Flash Unlimited tanpa berlanggan modem. Kemudian dia menyampaikan Flash akan aktif setelah sinyal jaringan Kartu Halo muncul (aktif) dan hal itu butuh waktu 1×24 jam. Selain itu dia juga memberikan selembar catatan terkait username dan password serta APN yang digunakan untuk koneksi. Dia juga menekankan bahwa APN yang digunakan adalah internet , karena selain APN ini akan dihitung sebagai GPRS biasa yang 12/KB.

Keesokan harinya, begitu kartu Halo saya aktif, saya meminjam modem Rafi, untuk mencoba koneksi internet. Dan ternyata koneksinya cukup baik. Selanjutnya kartu tersbeut saya gunakan untuk selancar di Internet kurang lebih 2 hari. Pada saat yang bersamaan saya juga mengaktifkan fitur Halo Cek. Pada hari ketiga, saya kaget ketika saya mencoba cek pemakaian dengan *888#, ternyata tagihan saya sudah mencapai Rp 200 rb lebih.  Kaget dengan hal ini saya coba searching di Google apakah memang ada permasalahan dengan Flash ini, dan ternyata cukup banyak blog yang membahas bahwa sistem billing yang ada ngaco. Mengetahui hal tersebut saya hentikan penggunaan koneksi internet dengan Flash ini.

Pada tanggal 9 Juni 2008, saya datang ke Grapari Jogja untuk komplain masalah ini, tapi saya lupa nama CS yang melayani. Oleh CS permasalah saya dicek (ga tau dia masuk ke dalam cukup lama, mungkin ada sekitar 15 menit lebih). Ketika dia kembali, dia menyatakan bahwa billing yang ada memang ga akurat dan setelah dicek pemakaian saya masih Rp 0. Dia juga menyampaikan kalau memang ada masalah tagihan maka hal itu nanti akan diselesaikan. Saat itu juga saya merekam percakapan saya dengan dia, karena banyak blog yang menyarankan kita untuk merekam percakapan dengan CS karena CS Telkomsel dikenal sering asal ngomong alias suka menjilat ludah sendiri.

Mendengar penjelasan tersebut saya cukup lega dan kembali menggunakan Flash seperti biasa. Hingga saat ini saya berada di Riyadh, Flash digunakan istri saya. Yang mengejutkan ketika pada tanggal 9 Juni 2008, istri saya meminta tagihan ke Grapari, ternyata tagihan sudah mencapai 1 juta lebih. Tentu saja istri saya kaget. Dia kemudian komplain ke CS, dan oleh CS dicek. Setelah menunggu hampir 1 jam, ternyata dnyatakan bahwa Flash saya bar aktif tanggal 9 Juni (hari saat saya komplain dan dinyatakan tidak bermasalah). CS juga menyalahkan pelanggan karena tidak membaca kontrak yang menyatakan bahwa Flash baru bisa digunakan jika sudah ada konfirmasi dari Telkomsel. Padahal saya tidak pernah sama sekali disodorkan kontrak apa pun dan ada syarat-syarat macam itu. Pada saat mendaftar pun CS tidak perah menyatakan hal demikian. Memang rekan istri saya, yang juga berlangganan Flash pernah diberi tahu hal ini, namun hingga beberapa hari dia tidak pernah dihubungi Telkomsel, sampai akhirnya dia yang menghubungi dan dinyatakan Flash-nya sudah aktif.

Dari sini jelas, Telkomsel tidak profesional. Ada beberapa hal yang menjadi permasalahan, yakni :

1. Telkomsel sangat tidak profesional karena jelas billing system-nya tidak siap untuk produk Unlimited ini

2. Tidak ada SOP yang baku antar CS sehingga beda-beda dalam pelayanan

3. Atau Telkomsel dengan sengaja mencuri uang pelanggan dengan cara-cara kotor seperti ini.

So, bagi rekan-rekan lain mohon berhati-hati, n bagi yang pernah mengalami kejadian serupa, bagaimana kalo kita mengajukan class action ke Telkomsel.

Berikut adalah beberapa link terkait yang membahas masalah yang sama :

1. maseko

2. oprekpc

3. DetikForum

4. Pengguna Telkomsel Flash Unlimited Harap Hati-hati

5. Tagihan Telkomsel Flash 1 Miliar